Thursday, August 22, 2013

AKU MUSLIMAH - Part 1


Hari ini cerah menderang memancarkan cahaya keseluruh bumi, aku melihat matahari pagi tersenyum indah kepada manusia menyatakan hari ini hari yang indah. Ni kisah pasal aku NUR ZULAIKA BT DATO’HERMAN. Hari isnin mula kembali ke sekolah selepas cuti selama dua hari, macam biasa aku kalau hari isnin mesti bangun lewat ingat nak lanjutkan mimpi tapi.....................................................
“Zulaika!!!!! Bangun!!” itulah suara yang membantutkan aku untuk terus lanjutkan mimpi-mimpi indah. Hmmmmmm..........dengan malasnya aku bangun dari katil. Belum sempat nak menjejakkan kaki ke lantai aku terus disapa mesra oleh seseorang.
“Zulaika.....bangun! tengok sekarang dah pukul berapa...cepat bangun!!
“Yela....orang bangun la ni mama..” kata aku, kalau nak tahu wanita yang aku panggil “mama” ni mak yang paling aku sayang nama dia Datin Fatimah. Mama aku ni seorang yang banyak cakap dan suka berleter tapi hati dia baik.
Sambil aku berjalan nak pergi bilik air pun kena dengar ceramah pagi dulu sampai aku tutup pintu bilik air baru rasa senyap je..hehehehehehe senyum sendiri aku dalam bilik air.
Beberapa jam kemudian......
Siap sahaja aku pakai baju sekolah dengan sikat rambut agar kemas aku terus turun bawah, aku ni jenis yang malas nak bersiap macam perempuan nak kena bedak sana bedak sini style aku simple je sikat rambut habis cerita. Disebabkan rambut aku pendek jadi cepat la aku siap.
“Zulaika...kamu potong rambut lagi ke?” belum sempat aku nak melabuhkan punggung atas kerusi dah kena point dengan mama aku. Hmmmmm..............
“Ye mama....” ringkas je aku jawab
“Kamu ni...nak jadi apa la, nak jadi lelaki ke? Kamu tu perempuan buat la perangai macam perempuan sikit..nanti orang tanya anak dara mama..mana malu mama nak tunjuk kalau dengan rambut kamu macam ni” panjang lebar mama aku berleter mengalahkan Dato’ Fadzilah Kamsah.
“Emah...apa yang bising ni?” tiba-tiba muncul, penyelamat aku..ni ayah aku yang hensem bergaya nama dia Dato’ Herman.
“Awak tengok la anak dara awak ni...” kata mama sambil menunjuk kearah aku.
Ayah aku dengan selambanya memerhatikan aku dari atas sampai bawah.
“Tak ada papa pun yang pelik dekat anak saya yang comel ni” jawab ayah aku
“Abang!!! Tengok betul...betul” kata mak aku lagi dengan bersungguh-sungguh
“Apa? Saya tak faham maksud awak emah” ayah bagaikan buat-buat tak tahu benda sebenar yang cuba ditunjukkan oleh mama aku.
“Tu...rambut zulaika”
“Laa...rambut ke, abang ingat apa tadi..kenapa dengan rambut ika?” Tanya ayah aku lagi sambil memengang rambut pendek aku.
“Abang anak kita tu perempuan bukan lelaki macam abang-abang dia”
“Biasa la tu budak muda-muda...nanti panjang la rambut tu” dengan selambanya ayah aku berkata dan duduk di tengah-tengah meja makan, sebab itu la aku gelarkan ayah “penyelamat aku”.
Yang aku pula duduk dekat meja makan tu macam tunggul dengar mak ayah aku berbahas, dari aku makan sampai habis pun mak aku berleter lagi.
“Mama..ayah..ika dah lambat ni nak pergi sekolah, ika pergi dulu ye” aku menyalam tangan kedua orang tua aku dengan pantas aku memecut keluar dari perkarangan rumah menaiki Skuter Nouvo.

Itu la keluarga aku kalau korang nak tahu, mak aku banyak cakap ayah aku pula lebih kurang je. Aku ada tiga orang abang dan seorang kakak sulung tapi dah berkahwin, aku ni anak yang kelima anak bongsu la katakan..hehehehe tapi tak best macam mana pun parents aku layan sama rata tiada pilih kasih. Family aku ni lebih kurang macam orang kaya juga la sebab ayah aku bergelar “DATO” tapi tak la berlagak macam orang lain..apa-apa pun kalau korang nak tahu cerita selanjutnya kena la baca lagi.
Tepat pukul 7.30 pagi aku sampai sekolah, nasib baik pelajar baru turun nak buat perhimpunan pagi kalau tak nama aku mesti naik pangkat sebagai pelajar datang lewat. Macam biasa berbaris ikut kelas, aku kelas sains tulen nama kelas aku 5 perdana. Kalau korang nak tahu aku ni rock sikit tak pakai tudung hehe..alaaa sekolah dekat KL relax je.
“Hai...awal datang hari ni?” pagi-pagi lagi dah disapa orang, kalau macam ni tiap-tiap hari kan bagus.
“Woii.....tidur lagi ke?” kejut Diana..diana ni member perempuan aku, dia ni lasak sikit sembang je dengan dia mesti kena pukul punya sakit pulak tu.
“Apa hal kau...diam la nanti kena marah dengan pengawas baru tahu” kata aku, alaa macam budak baik la pulak...hehehe Diana hanya menjeling kearah aku dan aku balas balik la apa dia buat. Macam tu la kami berdua...

Habis saja perhimpunan pagi semua pelajar masuk kelas masing-masing, kelas aku dekat bawah jadi cepat la aku sampai kelas. Masuk je dalam kelas aku terus duduk dan letakkan buku di hadapan kepala dibawah....buat apa lagi tidur la hahahaha tambah lagi bila tadi ada pengumuman yang semua guru ada mesyuarat pagi selepas perhimpunan...hooray!!! boleh aku tidur lama sikit.
“Oit...kau ni kan masuk je kelas tidur la kerja kau ye...kau ni tak ada kerja lain ke?”
“Latihan kimia kau dah siap ke?”
“Fizik...?”
“Matematik tambahan..?”
“Dah siap ka..?” bertalu-talu soalan diorang dekat aku sambil gelak pulak tu macam la aku ni malas sangat sampai tak buat kerja sekolah desis aku dalam hati yang agak berang la, dari aku bercadang nak tidur terus tak jadi. hmmmmm.............malang betul.
“Oi...kau dengar tak?” Tanya lagi
“Dengar la....aku dengar, semua kerja rumah tu aku dah siap...tak percaya tengok ni” dengan bangganya aku menunjuk hasil kerja aku dekat diorang. Member-member aku semua terkejut sebab diorang yang cabar aku buat semua jadi aku buat la..disebabkan kerja sekolah tu jugaklah aku tidur lewat.
“Betul ke kau yang buat ni ika..?” Tanya diorang minta kepastian aku hanya hanggukkan kepala je sebab dah malas nak bersuara yang aku tahu aku mengantuk.
“Dah sekarang korang pergi main jauh-jauh aku nak tidur...suhhhhh....suhhhhh” belum sempat aku nak letak kepala semula ada ja suara yang memanggil aku.
“Apa lagi.....?” kata aku
“Tengok tu....ada tetamu la ika” tunjuk Diana sambil tersenyum kearah perempuan yang paling aku menyampah dekat sekolah ni.

Dengan gaya dia yang menyampah tu melangkah masuk ke kelas aku sesuka hati makin menyampah dalam hati aku ni. Macam mana pun aku kena introduce dia dekat korang juga walau pun menyampah nanti korang tak tahu siapa dia, nama dia Tasya Amira orang sekolah panggil tasya, dia ni boleh dikatakan top juga la dekat sekolah. Nak kata cantik tu boleh la aku comel lagi....hahahahaha menyampah!
“Hai korang semua......” dengan selambanya dia dihadapan sambil melambai-lambai tangannya. tak malu betul minah ni...ishhh...ishhh
“Ehhhh...korang rasa macam dengar burung gagak bercakap tak...” kata aku yang tadi berangan-angan nak tidur terus bangun dan bersemangat nak sekat minah tu. Tasya menjeling kearah aku...ada aku kisah ke aku dua kali ganda boleh jeling balik la.
“Kau jelous ke! well...well kau tu zulaika kalau nak bercakap tengok diri kau dulu..okey” kata tasya sambil gelak mengada dan disertakan dengan beberapa member dia dekat belakang..member sokongan la katakan.
Semua pelajar dalam kelas aku hanya tersenyum tengok kami berdua bertelingkah ada yang tak kisah, ada jugak yang bertepuk tangan dan macam pertandingan bahas ala parlimen la pulak. Aku terus bangun dengan perlahan-lahan aku menghampiri tasya.
“Cik tasya yang tak berapa cantik...aku cantik lagi, ikut suka aku la nak bercakap dengan siapa pun..kau siapa nak tegur aku. Satu lagi..kau tak payah la buat Road Show dalam kelas aku..menyampah!” dengan senang hatinya aku gelak besar..merah padam muka dia tahan malu. Dengan pantas dia berlari keluar dari kelas.
“Ehhh....marah ke...cik tasya jangan cepat marah nanti berkedut muka tu...hahahahahaha” sambil aku bergelak besar aku melabuhkan punggung di kerusi. Member-member yang lain cuma mengelingkan kepala tengok perangai aku yang tak reti-reti nak berubah.
“Apa la minah tu...masuk kelas orang buat bising” kata aku dengan ketawa yang masih bersisa.
“Kau ni kan..bila nak belajar jadi perempuan sejati..haah!” Anuar memotong kata-kata aku, dia ni member lelaki yang paling aku rapat. Berdersing telinga aku bila si anuar kata macam tu.

Anuar hanya tertawakan aku bila dia melihat wajah aku mula berubah menjadi masam, tapi aku tahu anuar melawak je dia memang lelaki gentle sikit suka buat bagus depan perempuan. Kadang-kadang aku pun tergoda tengok kehenseman anuar tapi dia ni playboy buat apa jatuh hati dekat dia tak guna juga kawan boleh la. Daripada aku bertengkar dengan anuar lebih baik aku sambung tidur yang terkendala tadi. Belum sempat aku lelapkan mata, kelihatan Cikgu Azam guru bahasa melayu menyusul masuk dengan kelam kabut.
“Assalamualaikum..cikgu” Ucapan sapaan daripada ketua kelas di susuli dengan semua pelajar kelas 5 perdana.
“Waalaikumusalam..duduk semua” Balas cikgu Azam.
Semua pelajar duduk seperti yang diarahkan..
“Baiklah hari ni..cikgu akan bagi tugasan kepada kamu semua” Terang cikgu azam sambil mengedarkan helaian demi helaian kepada semua pelajar mengenai tugasan yang akan dibuat pada hari ini. Dan aku..terbeliak biji mata bila aku membaca arahan tugasan yang sebentar tadi diberi oleh cikgu azam.
“Mak oiii…..panjangnya nak kena karang 365 patah perkataan, tugasan apa ni…” Kata aku yang masih buntu dan samar-samar dengan tugasan tadi.
“Tugasan ni diwajibkan kepada semua pelajar tingkatan 5, Cuma tajuk bagi setiap kelas adalah berbeza-beza seperti kelas kamu lebih menjuruskan kepada kepentingan sains, jadi berlandaskan ilmu pengetahuan dan apa yang kamu faham bersamaan dengan fakta yang benar kamu perlu mengarang sebuah karangan yang tidak kurang daripada 365 patah perkataan..tugasan ni perlu dibuat secara manual maksudnya menulis menggunakan tangan bukan computer..faham!” panjang lebar cikgu azam menerangkan tugasan hari ni..

“Cikgu..semua pelajar memang kena buat ke tugasan ni” tanya aku..
“Ya…wajib!! Dan kamu zulaikha..tolong perbaiki karangan kamu, saya tak mahu tengok karangan budak sekolah rendah atas meja saya pada hari isnin minggu depan..kamu faham!”
“faham..” tu sebab aku tak minat bahasa melayu dapat pun cukup makan dan lepas dari gagal sudah..aku dah mula berang sorang diri..gila apa~desis hati aku.. confirm kali ni aku failed..macam mana ni.. susah hati aku dibuatnya

Bersambung.........................

No comments:

 
This Template Was Made & Design With Love By AlHumayrahOnlineShop. All Right Reserved To Me.